Keuntungan Mesin Virtual (Virtual Mechine)


Labkom99.com - Mesin Virtual atau (Virtual Mechine) adalah representasi logis dari komputer fisik. Mesin virtual memiliki banyak keuntungan, tetapi sebelum menghitung banyak keuntungan dari mesin virtual, perlu dipahami bagaimana mesin virtual dibuat dan cara kerjanya. 

 

Untuk membuat mesin virtual, Anda harus menginstal hypervisor di komputer fisik terlebih dahulu. Ada banyak vendor hypervisor di pasaran, tetapi VMware ESXi — ESXi adalah bagian dari vSphere — dan Microsoft Hyper-V adalah produk komersial yang paling umum digunakan, dan KVM biasanya digunakan sebagai hypervisor di distribusi Linux.

 

1. Prinsip Dasar Hypervisor

Hypervisor adalah perangkat lunak yang menyediakan lapisan abstraksi— lapisan virtualisasi — antara perangkat lunak dan perangkat keras yang mendasarinya. Hypervisor kemudian dapat menggunakan sumber daya komputasi dari perangkat keras untuk membuat contoh logis yang sepenuhnya hampir menyerupai. 

 

Keuntungan Mesin Virtual (Virtual Mechine)

Tidak ada perbedaan antara contoh logis ini yang berjalan di komputer meskipun terpisah. Misalnya, perangkat lunak manajemen hypervisor mengonfigurasi ruang memori dan prosesor dari mesin virtual yang beroperasi. Setelah dibuat, setiap mesin virtual dapat mendukung sistem operasi dan aplikasinya yang hampir sama persis.

 

Biasanya ada dua jenis hypervisor. Hypervisor Tipe 1 dipasang langsung pada fisik perangkat keras dan disebut metal bere hypervisor. Hypervisor tipe 2 diinstal di sistem operasi host yang ada dan disebut managed hypervisor. Hypervisor tipe 1 lebih banyak digunakan, karena akses langsung ke perangkat keras yang mendasarinya biasanya memiliki kinerja terbaik dan dapat menghosting mesin virtual dalam jumlah terbesar. 

 

Hypervisor tipe 2 bergantung pada sistem operasi host untuk menjalankannya. Namun, overhead komputasi sistem operasi host sering kali mengurangi kinerja komputasi yang tersedia dan sangat mengurangi jumlah mesin virtual yang dapat didukung oleh sistem fisik. Akan tetapi, mekanisme untuk membuat dan memelihara mesin virtual antara dua jenis hypervisor tersebut pada dasarnya sama.

 

2. Keuntungan Mesin Virtual (Virtual Mechine)

Menggunakan mesin virtual memiliki beberapa keuntungan. Pertama, mesin virtual memungkinkan beberapa instance independen untuk beroperasi berdampingan di server fisik yang sama. 

 

Sehingga hal dapat sangat meningkatkan efisiensi penggunaan fisik sumber daya server. Mengurangi jumlah fisik perangkat keras yang diperlukan untuk menjalankan jumlah beban kerja yang sama. Dan mengurangi biaya pemeliharaan sistem, konsumsi daya, dan persyaratan pendinginan server. 

 

Keuntungan Mesin Virtual (Virtual Mechine)


Skenario aplikasi khas ini disebut konsolidasi server, di mana beban kerja yang berjalan di dua atau lebih server fisik disebarkan sebagai mesin virtual di satu server fisik.

 

Mobilitas beban kerja adalah salah satu dari banyak keuntungan yang dimiliki mesin virtual. Sistem operasi dan aplikasi yang langsung diinstal pada fisik perangkat keras biasanya terkait dengan perangkat keras tertentu, seperti driver perangkat khusus.

 

Abstraksi yang disediakan oleh Hypervisor membuat sumber daya komputasi virtual tidak bergantung pada perangkat keras yang mendasarinya. Sehingga mesin virtual dapat dipindahkan dari satu host fisik ke host lain melalui area jaringan lokal. 

 

Salah satu persyaratannya adalah hypervisor kompatibel dan ada cukup sumber daya komputasi di server target untuk mendukung mesin virtual. Proses ini sering disebut sebagai migrasi online.

  

Keuntungan lain dari mesin virtual adalah replikasi yang cepat. Instance data mesin virtual berjalan dalam ruang memori yang dialokasikan. Artinya, mesin virtual lengkap adalah file disk dengan ekstensi .vmdk atau .xhdx. 

 

Seluruh mesin virtual, termasuk sistem operasi, driver, aplikasi dan file terkait dienkapsulasi dalam file disk yang dapat dimuat dengan cepat untuk memulai mesin virtual. Dan dengan cepat dapat disalin untuk membuat mesin virtual kloning, selama tidak melanggar sistem operasi dan lisensi aplikasi. 

 

Selain itu, perubahan dalam status mesin virtual dapat ditangkap dan disimpan dalam file disk yang disebut snapshot. Sehingga memungkinkan status mesin virtual untuk disimpan secara teratur. Jika mesin virtual mati, dapat dengan cepat dipulihkan ke titik waktu snapshot yang ditentukan. Anda juga dapat menggunakan alat pencadangan mesin virtual tradisional untuk mencadangkan semua data mesin virtual.

 

3. Kekurangan Mesin Virtual ( Virtual Machine )

Satu kekurangan yang jelas dari mesin virtual terkait dengan kinerja dan penggunaan sumber daya. Virtualisasi memungkinkan server fisik untuk berbagi sumber daya. Ha ini hampir tidak mungkin dalam sistem non-virtualisasi. Dengan demikian, memungkinkan alokasi lebih banyak resource ke mesin virtual daripada lingkungan fisik yang disebut oversubscription. 

 

Jika terjadi kelebihan beban atau overload hampir tidak akan memengaruhi kinerja mesin virtual karena sebagian besar beban kerja tidak berjalan secara konstan. Sebaliknya, persyaratan kinerja komputasi dari sebagian besar beban kerja berfluktuasi seiring waktu dan hypervisor dapat mengalokasikan sumber daya tertentu secara dinamis. Untuk menanggapi kebutuhan yang berubah. 

 

Namun, kelebihan permintaan yang berlebihan dapat sangat memengaruhi kinerja beberapa mesin virtual dan bahkan dapat menyebabkan beban kerja yang tidak stabil. Administrator TI harus berpikir dengan hati-hati saat mengalokasikan sumber daya untuk menghindari kelebihan permintaan.

 

4. Kekurangan Lain Dari Mesin Virtual (Virtual Mechine)

Kekurangan utama kedua dari mesin virtual adalah risiko konsolidasi server yang tak terhindarkan. Ketika server biasa gagal, beban yang dibawanya tidak dapat terus berjalan, tetapi server dan beban kerja lain tidak terpengaruh. 

 

Ketika server virtual mati, semua mesin virtual yang berjalan di server virtual tidak dapat diakses yang membawa lebih banyak potensi kerusakan pada file atau data server. Misalnya, jika server virtual menghosting 10 mesin virtual. Jika server mati, Maka beban kerja 10 server tersebut akan terpengaruh. Administrator TI biasanya menggunakan kombinasi strategi perlindungan dan ketersediaan untuk mengurangi dampak kerusakan server virtual dan mempercepat proses pemulihan mesin virtual.

Komentar