Panduan Dasar Web Development

Labkom99.com - Web development selalu menjadi topik yang menarik untuk dibahas. Terlebih jika Anda mengklik artikel ini, itu berarti Anda tertarik dengan dasar Web development atau Anda berpikir untuk mulai mempelajari web development. Di artikel ini, labkom99 akan memberi panduan untuk menjadi Web development, yang merupakan panduan bagi pemula dalam web development.

 

Artikel ini tidak akan mengajari Anda cara menulis source code, melainkan menunjukkan hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum Anda benar-benar menulis source code. Web development itu menarik dan penuh gairah serta melayani dunia yang berubah dengan cepat. Untuk memahami web development, pertama-tama mari kita tentukan beberapa konsep dasar.

 

Panduan Dasar Web Development 

 

1. Front end Dan Back end Web Development

Pada awalnya kita harus membedakan antara front-end development dan back-end development, mari kita perkenalkan secara terpisah.

 

Front end


Aplikasi web diklasifikasikan sebagai aplikasi terdistribusi, umumnya struktur klien-server. Jadi memiliki bagian kode yang berjalan di klien, dan bagian lain dari kode yang berjalan di server. Aplikasi di sisi klien disebut front end, biasanya mengacu pada browser kita. Teknologi yang paling umum digunakan untuk pengembangan front-end adalah HTML + CSS + JavaScript. 


Baca Juga : Tools Front-End Favorit Untuk Website Development


Pengembang front-end tingkat lanjut biasanya menggunakan kombinasi dari teknologi ini untuk mengembangkan aplikasi front-end. Teknologi front-end umum lainnya adalah menggunakan Photoshop untuk merancang dan bekerja dengan teknologi lain untuk menyelesaikan produksi halaman web. .

 

Back end


Pengembang back-end menulis kode yang berjalan di server. Secara umum, bagian pekerjaan ini memerlukan penanganan database, seperti membaca dan menulis data, membaca dan menulis file dan mengimplementasikan logika bisnis. Terkadang, logika bisnis disimpan di klien. Dan backend digunakan untuk menyediakan data dalam database dalam bentuk layanan Web. Pengembang back-end umumnya perlu menguasai bahasa pemrograman Web dan sistem manajemen database.

 

Anda dapat menguasai teknologi front-end dan back-end secara bersamaan, tetapi sebagian besar pengembang web masih memiliki preferensi tertentu dan bahkan hanya melakukan penelitian mendalam dalam satu aspek. Meskipun front end dan back end dibedakan, keduanya tidak menentukan tugas spesifik masing-masing. Terkadang front end hanya menyelesaikan tampilan data dan tugas utama lainnya dilakukan di bagian back end. Namun terkadang, back end hanya menyediakan data, dan semua kalkulasi serta fungsi tertentu dilakukan di front end. Distribusi pekerjaan front-end dan back-end biasanya ditentukan oleh desain dan arsitektur proyek.

 

2. Bahasa Pemrograman

Untuk web development, ada banyak bahasa pemrograman yang bisa dipilih. Ketika pengembangan front-end diperlukan, bahasa pengembangan standar yang digunakan adalah JavaScript, dan ketika pengembangan back-end diperlukan, memiliki lebih banyak pilihan Bahasa pemrograman:


PHP

JavaScript

Ruby on Rails (dengan bahasa Ruby)

ASP.NET (dengan bahasa .net)

Java EE

Python


Faktanya, tidak ada daftar yang jelas. Di atas hanyalah bahasa yang biasanya dipikirkan dan digunakan oleh developer. Bagaimana saya harus memilih? Pilihan Anda harus didasarkan pada aspek-aspek berikut: pasar kerja (peluang kerja), layanan hosting, sumber belajar yang tersedia, waktu belajar yang tersedia, lingkungan pengembangan sekitar, dan lain lain.

 

Jika Anda benar-benar ingin bekerja di industri pengembangan dan mencari pekerjaan di web development, faktor seleksi terpenting adalah pasar kerja dan peluang kerja. Anda harus menganalisis situasi industri dan memilih bahasa pemrograman untuk dipelajari. 

 

Faktor penting lainnya adalah layanan hosting, misalnya hosting PHP jauh lebih murah daripada hosting Java. Dan jika Anda ingin mengembangkan aplikasi perusahaan, Java EE mungkin merupakan pilihan yang baik. Tetapi jika Anda ingin meluncurkan aplikasi Anda, Java EE jauh lebih mahal daripada bahasa lain.

 

Dengan popularitas Node.js, JavaScript juga menjadi populer dalam pengembangan back-end, tetapi ini masih merupakan teknologi baru dan belum matang dan tidak disarankan bagi mereka yang baru mengenal web development untuk belajar dan menggunakannya.


Baca Juga :

 

Menurut pendapat banyak developer, PHP memiliki kurva belajar yang paling sederhana, layanan hosting murah, sumber belajar yang cukup PHP100 adalah pilihan yang baik dan lingkungan pengembangan yang relatif sederhana. Jadi labkom99 merekomendasikan web development junior untuk belajar menggunakan PHP. Tentu saja, ASP.NET juga merupakan pilihan yang baik. Microsoft menyediakan banyak sumber belajar terkait ASP.NET dan alat pengembangan gratis. Jika Anda menyukai lingkungan Microsoft, sebaiknya pertimbangkan ASP.NET.

 

3. Framework

Jika Anda masih pemula, Anda masih harus meletakkan fondasi sebelum mulai mempelajari Framework. Framework ini dapat membantu Anda menyederhanakan pekerjaan pengembangan website. Ada banyak pustaka kode siap pakai yang memberi Anda struktur aplikasi Web. Sehingga membuat pemrograman Anda bekerja lebih mudah dan lebih cepat. Jika Anda ingin menjadi pengembang web profesional, Anda harus mahir setidaknya dalam satu Framework untuk mempercepat skill web development Anda.

 

Ada banyak jenis Framework, dengan solusi umum dan solusi untuk masalah tertentu. Anda perlu mengevaluasi kebutuhan Anda terlebih dahulu. Jika Anda memilih pengembangan PHP, Laravel adalah framework yang paling direkomendasikan. Laravel merupakan framework MVC yang sangat populer dalam beberapa tahun terakhir. Jika Anda memilih ASP.NET, di sarankan belajar menggunakan ASP.NET MVC dan Entity Framework.

 

Web development mungkin terlalu besar untuk dibahas tuntas, Mungkin Anda hanya ingin fokus pada salah satu aplikasi, seperti sistem manajemen konten (CMS). Jika Anda masih memilih PHP, maka sangat merekomendasikan WordPress yang dapat membantu Anda membuat website, blog, dan juga dapat menggunakan plugin atau tema yang sudah ada sebagai ekstensi. Dan WordPress bisa dipelajari dengan mudah dan cepat karena bersifat open source.

 

4. Apa Yang Harus Dilakukan Selanjutnya

Bahkan jika Anda memilih untuk hanya terlibat dalam pengembangan front-end atau back-end. Anda juga harus belajar tentang ujung lain dari pengembangan. Hal itu akan membuat tim Anda lebih efisien dalam proses belajar. Jika Anda telah mempelajari bahasa pemrograman dan framework yang sesuai, Anda harus mulai mempelajari bahasa lain. 


Baca Juga : Mengapa Jurusan Komputer Begitu Populer Sekarang? Ini Mungkin Jawaban Paling Realistis Yang Pernah Saya Lihat! 


Setiap bahasa pemrograman memiliki kelebihan dan paradigma masing-masing. Mengetahui lebih banyak bahasa dapat membantu Anda memahami apa yang perlu Anda selesaikan. Ada pemahaman yang lebih dalam tentang masalah, solusi yang lebih baik dan pengembang yang lebih baik. Terakhir, seperti yang dibahas diatas, ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan ketika Anda memilih bahasa pemrograman. Bahasa pemrograman web development populer masih JavaScript, PHP, ASP.NET dan Java EE, Anda bisa merujuknya untuk mempelajarinya.

Komentar