Labkom99.comSistem komunikasi data pada jaringan komputer sangat berpengaruh pada perkembangan pengolahan data dan kecepatan transmisi. Data dan satu tempat dapat dikirim ke tempat lain dengan alat dan sistem telekomunikasi. Data perlu dikirim dan satu tempat ke tempat lain dengan beberapa alasan.
Sistem Komunikasi Data Pada Jaringan Komputer

1. Transaksi sering terjadi pada suatu tempat yang berbeda dengan tempat pengolahan datanya atau tempat dimana data tersebut akan digunakan. Sehingga data perlu dikirim ke tempat pengolahan dan dikirim lagi ke tempat yang membutuhkan informasi dari data tersebut.

2. Kadang-kadang lebih efisien atau lebih murah mengirim data lewat jalur komunikasi, lebih-lebih bila data telah diorganisasikan melalui komputer, dibandingkan dengan cara pengiriman biasa.

3. Suatu organisasi yang mempunyai beberapa tempat pengolahan data, data dari suatu tempat pengolahan yang sibuk dapat membagi tugasnya dengan mengirimkan data ke tempat pengolahan lain yang kurang sibuk.

4. Alat-alat yang mahal, seperti misalnya alat pencetak grafik atau printer berkecepatan tinggi, cukup di satu lokasi saja, sehingga lebih hemat.
Untuk data yang menggunakan komputer, pengiriman data menggunakan sistem transmisi elektronik, biasanya disebut dengan istilah komunikasi data (data communication).

Baca Juga :

Di dalam sistem komunikasi, istilah jaringan kerja (network) digunakan bila paling sedikit dua atau lebih alat-alat dihubungkan satu dengan yang lainnya.
Contoh network yang banyak dilihat sehari-hari adalah jaringan radio dan televisi, di mana beberapa stasiun pemancar saling dihubungkan, sehingga suatu program yang sama dapat disiarkan ke semua penjuru.

Sistem pemesanan tiket pesawat terbang merupakan contoh computer network, dengan puluhan, ratusan bahkan sampai ribuan terminal dapat dihubungkan dengan pusat komputer yang menyimpan semua informasi jadwal penerbangan dan tempat duduk untuk masing-masing nomor penerbangan.


Komunikasi Data

Untuk mengkomunikasikan data dan satu tempat ke tempat yang lain, tiga elemen sistem harus tersedia, yaitu :
  1. Sumber data (source),
  2. Media transmisi (transmision media) yang membawa data yang dikirimkan dari sumber ke elemen.
  3. Penerima (receiver).
Bila salah satu elemen tidak ada, maka komunikasi tidak akan dapat dilakukan.

Transmisi Data

Transmisi data merupakan proses pengiriman data dari satu sumber ke penerima data. Hal-hal yang berhubungan dengan transmisi data
  1. Media transmisi yang dapat digunakan
  2. Kapasitas channel transmisi
  3. Tipe dan channel transmisi
  4. Kode transmisi yang digunakan
  5. Mode transmisi
  6. Protocol
  7. Penanganan kesalahan transmisi
  8. Protocol
  9. Perangkat Keras Komunikasi Data
  10. Bentuk Sistem Komunikasi Data
  11. Network


 1. Media Transmisi
Beberapa media transmisi dapat digunakan sebagai channel/jalur transmisi dapat berupa kabel ataupun radiasi elektromagnetik.

  • Kabel

Bila sumber data dan penerima jaraknya tidak terlalu jauh dan dalam area yang lokal, maka dapat digunakan kabel sebagal media transmisinya.
Kabel dapat berbentuk kabel tembaga biasa yang digunakan pada telepon atau coaxial cable atau fiber optic cable.

  • Coaxial Cable

Coaxial cable merupakan kabel yang dibungkus dengan metal yang lembek. Coaxial cable mempunya tingkat transmisi data yang lebih tinggi dtbandingkan dengan kabel biasa, tetapi lebih mahal.

  • Fiber Optic Cable

Fiber optic cable dibuat dari serabut-serabut kaca (optical fiber) yang tipis dengan diameter sebesar diameter rambut manusia. Fiber Optic Cable mempunyai kecepatan pengiriman data sampai 10 kali lebihbesar dari coaxial cable.

Radiasi Elektromagnetik
Bila sumber data dan penerima data jaraknya cukup jauh, channel komunikasi dapat berupa media radiasi elektromagnetik dipancarkan melalui udara terbuka, yang dapat berupa :
  • Gelombang mikro (microwave)
  • Sistem satelit (satellite system)
  • Sistem laser (laser system)

Microwave
Microwave merupakan gelombang radio frekuensi tinggi yang dipancarkan dari satu stasiun ke stasiun yang lain. Sifat pemancaran dan microwave adalah line-of-sight yaitu tidak boleh terhalang.

Karena adanya gedung-gedung yang tinggi, bukit-bukit atau gunung-gunung, microwave biasanya digunakan untuk jarak-jarak yang dekat saja.
Untuk jarak yang jauh, harus digunakan stasiun relay yang berjarak 30 sampai 50 kilometer.

Stasiun relay diperlukan karena untuk memperkuat signal yang diterima dari stasiun relay sebelumnya dan meneruskannya ke stasiun relay berikutnya.

Satellite System
Karena microwave tidak boleh terhalang, maka untuk jarak-jarak yang jauh digunakan sistem satelit (satellite system). Satelit akan menerima signal yang dikirim dari stasiun microwave di bumi dan mengirimkannya kembali ke stasiun bumi yang lainnya.

Satelit berfungsi sebagai stasiun relay yang letaknya diluar angkasa.
Suatu satelit yang diletakkan di orbit tetap sejauh 30320 kilometer di atas permukaan bumi dapat menjangkau sekitar 40% dan seluruh permukaan bumi.
Dua buah satelit dapat menjangkau lebih dan separuh permukaan bumi dan tiga buah satelit dapat menjangkau semua permukaan bumi.

Sistem Laser
Teknologi komunikasi sinar laser banyak digunakan untuk penelitian-penelitian.
Teknologi ini di masa mendatang diharapkan akan dapat mengurangi biaya transmisi.

2. Kapasitas Channel Transmisi
Bandwidth (lebar band) menunjukkan sejumlah data yang dapat ditransmisikan untuk satu unit waktu yang dinyatakan dalam satuan bits per second (bps) atau characters per second (cps). Bandwidth dengan satuannya bps atau cps menyatakan ukuran dari kapasitas channel transmisi, bukan ukuran kecepatan.

Transmisi data dengan ukuran 1000 bits per second tidak dapat dikatakan lebih cepat dari transmisi data dengan ukuran 200 bit per second, tetapi dikatakan bahwa lebih banyak data yang dapat dikirimkan pada satu unit waktu yang tertentu.

Kapasitas atau transfer rate (tingkat penyaluran) atau baud rate dari channel transmisi dapat digolongkan dalam:
  • Narrowband channel
  • Voice band channel
  • Wideband channel.

Narrow Band Channel
Narrowband channel atau subvoice grade channel merupakan channel transmisi dengan bandwith yang rendah, berkisar dan 50 - 300 bps.

Biaya transmisi lewat narrowband channel lebih rendah, tetapi biaya rata-rata per bitnya lebih mahal dengan tingkat kemungkinan kesalahan yang besar.
Contoh: jalur telegraph.

Voice Band Channel
Voice band channel atau voice grade channel merupakan channel transmisi yang mempunyai bandwith lebih besar dibandingkan dengan narrowband channel, yaitu berkisar dan 300-500 bps.
Contoh: jalur telepon.

Wide Band Channel
Wide band channel atau broad band channel adalah channel transmisi yang digunakan untuk transmisi volume data yang besar dengan bandwith sampai 1 juta bps.
Contoh: jalur telepon jarak jauh dengan menggunakan media coaxial cable yang terletak di bawah laut atau microwave system atau satelite system.

3. Perbandingan Antara Channel Transmisi
Tipe Channel Transmisi
Ada beberapa tipe channel transmisi yaitu : 
  • Transmisi satu arah (one-way transmission),
  • Transmisi dua arah bergantian (either way transmission) 
  • Transmisi dua arah serentak (both way transmission).

One-Way Transmission
Tipe transmisi satu arah (one-way -transmission atau simplex) merupakan channel transmisi yang hanya dapat membawa informasi data dalam bentuk satu arah saja, tidak bisa bolak-balik

Contoh 1:
Siaran radio atau televisi, dimana signal yang dikirimkan dan stasiun pemancar hanya dapat diterima oleh pesawat penangkap siaran, tetapi pesawat penangkap siaran tidak dapat mengirimkan informasi balik ke stasiun pemancar;

Contoh 2:
Pengiriman data dari satu komputer ke komputer yang lain yang searah (komputer yang satu sebagai pengirim dan komputer yang lainnya sebagai penerima).

Either-Way Transmission
Tipe transmisi dua arah bergantian (two-way transmission atau half-duplex, disingkat dengan HDX) merupakan channel transmisi dimana informasi data dapat mengalir dalam dua arah yang bergantian (satu arah dalam suatu saat tertentu), yaitu bila satu mengirimkan, yang lain sebagai penerima dan sebaliknya, tidak bisa serentak.

Dengan two-way transmission, maka dapat mengirim dan menerima data.
Radio CB walkie-talkie merupakan contoh dan two-way transmission, yaitu dapat mendengarkan atau berbicara bergantian

Both-Way Transmission
Tipe transmisi dua arah serentak (both-way transmission atau full-duplex, disingkat dengan FDX) merupakan channel transmisi dimana informasi data dapat mengalir dalam dua arah serentak (dapat mengirim dan menerima data pada saat yang bersamaan), Komunikasi lewat telepon merupakan contoh dari both-way transmission, yaitu dapat berbicara dan sekaligus mendengarkan apa yang sedang diucapkan oleh lawan bicara.

4. Kode Transmisi
Di dalam komunikasi data, informasi dikirimkan dalam bentuk bilangan binary yang menggunakan kode-kode untuk mewakili data yang dikirimkan.
Kode transmisi yang dipergunakan dapat berbentuk sebagai berikut ini:
  • Boudot code, menggunakan kombi nasi 5 bit untuk mewakili suatu karakter
  •  ASCII code, dapat berbentuk kode ASCII 7-bit atau kode ASCII 8-bit
  •  SBCDIC code, terdiri dan kombinasi 6 bit
  •  EBCDIC code, terdiri dan kombinasi 8 bit


5. Mode Transmisi
Transmisi data lewat channel transmisi dapat berbentuk :
  • Mode transmisi paralel (parallel transmission) atau
  • Mode transmisi serial (serial transmission)


6. Parallel Transmission
Pada mode transmisi paralel, semua bit dari karakter yang diwakili oleh suatu kode, ditransmisikan secara serentak satu karakter tiap saat.
Misalnya bila digunakan kode ASCII, maka dibutuhkan sebanyak 8 channel untuk mentransmisikan sekaligus ke 8 buah bit 1 karakter kode ASCII.


7. Serial Transmission
Transmisi secara seri merupakan mode transmisi yang umum dipergunakan.
Pada mode ini, masing-masing bit dari suatu karakter dikirimkan secara berurutan, yaitu bit per bit, satu diikuti oleh bit berikutnya.

Penerima kemudian merakit kembali arus bit-bit yang datang kembali dalam bentuk karakter. Serial transmission dapat berbentuk : synchronous transmission atau asynchronous transmission.

Synchronous Transmission
Synchronous transmission, yaitu waktu pengiriman bit-bit di sumber-sumber pengirim (source) harus sinkron (sesuai) dengan waktu penerimaan bit-bit yang diterima oleh penerima (receiver).

Transmisi data yang menggunakan cara synchronous transmission menghadapi permasalahan dalam sinkronisasi yang berhubungan dengan sinkronisasi bit (bit synchronization) dan sinkronisasi karakter (character synchronization) yang dikirim dengan yang diterima.

Bit synchronization, berhubungan dengan waktu kapan sumber pengirim (source) harus meletakkan bit-bit yang akan dikirim ke channel transmisi dan kapan penerima (receiver) harus mengetahui dengan tepat untuk mengambil bit-bit yang dikirim tersebut.

Masalah ini dapat diatasi dengan clock yang ada di sumber pengirim dan clock yang ada di penerima kiriman.

Clock yang ada di sumber akan memberitahu sumber kapan harus meletakkan bit-bit yang akan dikirim ke channel transmisi dan clock yang ada di penerima akan memberitahu kapan harus mengambil bit-bit yang dikirim
Character synchronization berhubungan dengan penentuan sejumlah bit-bit mana saja yang merupakan bentuk sebuah karakter.

Pemecahan ini dapat diatasi dengan mendahului masing-masing blok data yang hendak dikirim dengan suatu bentuk karakter kontrol transmisi tertentu.
Dalam kode ASCII, bentuk karakter kontrol tersebut adalah SYN dengan bentuk dalam bilangan binari adalah 00010110.

Umumnya dua atau lebih karakter kontrol transmisi SYN diletakkan dimuka blok data yang akan dikirimkan. Bila hanya dipergunakan sebuah karakter kontrol transmisi SYN saja, kemungkinan dapat terjadi false synchronization (kesalahan sinkronisasi).

Asynchronous Transmission
Asynchronous Transmission merupakan transmisi dari data yang ditransmisikan 1 karakter tiap waktu tertentu.
Pengirim dapat mentransmisikan karakter-karakterpada interval waktu yang berbeda, tidak harus pada waktu sinkron antara pengiriman 1 karakter dengan karakter berikutnya.

Masing-masing karakter yang dikirim diawali dengan bit-bit tambahan yaitu start bit atau start pulse yang berupa nilai bit 1 diletakkan pada akhir masing-masing karakter


8.   Protocol
Protocol adalah suatu kumpulan dan aturan-aturan yang berhubungan dengan komunikasi data antara alat-alat komunikasi supaya komunikasi data dapat dilakukan dengan benar.

Di istilah komputer, jabatan tangan (handshaking) menunjukkan suatu protocol komunikasi data bila dua buah alat dihubungkan satu dengan lainnya untuk menentukan bahwa keduanya telah kompatibel.

Baca Juga : Protokol Dan Karakteristik Lapisan OSI

Supaya kompatibel, maka pada transmisi data, keduanya harus mempunyai transfer rate (tingkat pengiriman) yang sama, format datanya harus sama, tipe transmisinya harus sama dan mode transmisinya juga harus sama.
Jika semua kondisi tersebut telah kompatibel, maka dapat dilakukan komunikasi data dengan benar.

Protocol umumnya berupa suatu software yang mengatur komunikasi data tersebut.


9.   Perangkat Keras Komunikasi Data
Modem
Umumnya jalur transmisi menyalurkan data dalam bentuk data analog, sedangkan data yang dihasilkan oleh sumber pengirim berbentuk data digital.
Suatu modulator-demodulator( disingkat modem) atau disebut juga data set dapat digunakan untuk merubah data dari bentuk digital ke bentuk analog.

 
Accoustic Coupler
Tipe khusus dari modem yang digunakan untuk mengubah sinyal digital yang berasal dari terminalmenjadi nada suara yang akan ditransmisikan lewat jalur telepon.

Pemakai komputer harus memutar nomor telepon tujuan dan meletakkan gagang pesawat telepon.
Modem dapat memutar nomor telepon tujuan secara otomatis.

Esteem Wireless Modem
Modem yang tidak menggunakan kabel maupun telepon disebut wireless modem.
Esteem wireless modem menggunakan frekuensi UHF FM.

Multiplexer
Multiplexer atau mux adalah alat yang memungkinkan beberapa sinyal komunikasi menggunakan sebuah channel transmisi bersama.
Tujuannya adalah untuk menghemat biaya transmisi

Concentrator
Fungsi concentrator adalah menggabungkan beberapa sinyal data dari channel transmisi kapasitas rendah ke channel transmisi kapasitas tinggi.
Concentrator lebih mahal dibandingkan multiplexer, karena concentrator dapat mengatur bentuk data sebelum digabung ke channel transmisi tinggi dan biasanya mempunyai suatu mass storage/simpanan luar.


10. Bentuk Sistem Komunikasi Data
Bentuk komunikasi data yang sederhana dapat berbentuk off-line communication system yaitu data yang ditransmisikan tidak langsung diproses oleh CPU penerima.

Pada on-line communication system, data yang dikirimkan akan langsung diterima oleh komputer pusat untuk diolah.
On-line communication system dapat berbentuk:
- Remote Job Entry
- Real Time System
- Timesharing System
- Distributed data processing system

Remote Job Entry (RJE)
Data yang akan dikirim dikumpulkan terlebih dahulu secara bersama-sama dikirimkan ke komputer untuk diolah.
Karena dikumpulkan dalam suatu periode, cara pengolahan sistem ini disebut dengan batch processing system

Real Time System
Suatu real time system memungkinkan untuk mengirimkan data ke komputer pusat, diolah di komputer seketika pada saat data diterima dan mengirimkan kembali hasil pengolahan ke pengirim data saat itu juga.

Time Sharing System
Time sharing system memungkinkan beberapa pemakai komputer (multi user) bersama-sama menggunakan komputer dan komputer akan membagi waktunya bergantian untuk tiap-tiap pemakai.

Karena perkembangan proses CPU yang semakin cepat, sedang alat-alat I/O tidak dapat mengimbangi kecepatan dari CPU, maka kecepatan dari CPU dapat digunakan secara efisien dengan melayani beberapa alat-alat I/O bergantian.
Tiap-tiap user dilayani oleh komputer bergiliran dalam waktu yang sangat cepat (time slice atau kuantum) sehingga tiap-tiap komputer tiadak merasabahwa komputer melayani beberapa pemakai sekaligus bergiliran.

Distributed Data Processing System
DDP system dapat didefinisikan sebagai suatu sistem komputer interaktif yang terpencar secara geografi dan dihubungkan dengan jalur telekomunikasi dan masing-masing komputer mampu mengolah data secara independen dan mampu berhubungan dengan komputer yang lainnya dalam suatu sistem.
DDP merupakan suatu bentuk yang sering digunakan sebagai perkembangan time sharing system.

Bila beberapa sistem komputer yang independen tersebar (distributed) yang masing-masing dapat mengolah data sendiri dan dihubungkan dengan jaringan (network) telekomunikasi, istilah time-sharing tidak tepat lagi, tetapi merupakan DPP system.

Pekerjaan yang terlalu besar yang tidak dapat diolah di tempat sendiri maka data dapat ditransmisikan dan dapat diolah di komputer yang lebih besar atau bila data tidak tersedia di tempat sendiri, dapat diambilkan dari komputer pusat


11. Network
Network adalah jaringan dari sistem komunikasi data yang melibatkan sebuah atau lebih sistem komputer yang dihubungkan dengan jalur transmisi alat komunikasi membentuk suatu sistem.
Dengan network, kornputer yang satu dapat menggunakan data di komputer yang lain, dapat memberi berita ke komputer yaug lain walaupun berlainan area.


Baca Juga : Pengertian Jaringan Komputer : Tujuan Pembuatan, Tipe Jaringan Dan Komponen Membuat Jaringan

Network merupakan cara yang sangat berguna untuk mengintegrasikan sistem informasi dan menyalurkan arus informasi dari satu area ke area lainnya.
Network dan DDP (Distributed Data Processing) masih merupakan hal yang sulit dibedakan.


Network dan DPP memang sangar berhubungan erat, tetapi berbeda konsep.
Network merupakan konsep dari jaringan kerja sistem komunikasi data.
Network dapat melibatkan hanya sebuah sistem komputer saja dengan beberapa terminal di lokasi yang berbeda atau melibatkan beberapa sistem komputer di lokasi yang berbeda.


Sedang DDP merupakan salah satu dan bentuk sistem komunikasi data.
DDP harus melibatkan dua atau lebih sistem komputer yang independen tetapi dapat berhubungan satu dengan yang lainnya.
Untuk membentuk suatu sistem network dibutuhkan suatu software communication yang khusus yaitu protocol.

Pertama kali network dikembangkan oleh pabrik komputer untuk membentuk jaringan kerja dan sistem-sistem komputer yang dikeluarkan pabrik bersangkutan, misalnya IBM pada tahun 1975 mengembangkan SNA (System Network Architecture) yang merupakan protocol untuk menghubungkan beberapa tipe komputer IBM dalam bentuk suatu sistem network.


Pabrik komputer yang lainnya, seperti misalnya Sperry Univac, WANG dan DEC juga mempunyai software communication tersendiri, misalnya DECnet.
Sekarang network yang dikembangkan oleh suatu pabrik komputer dapat dihubungkan dengan komputer-komputer yang dibuat oleh pabrik lainnya, bahkan dapat menggunakan protocol yang lain, misalnya AIS Neti (Advanced Information System/Net 1) yang dikembangkan oleh AT & T pada tahun 1982.
Komponen dari suatu network adalah node dan link.
Node adalah titik yang dapat menerima input data ke dalam network atau menghasilkan output informasi atau kedua-duanya.


Node dapat berupa sebuah printer atau alat-alat cetak lainnya, atau suatu PC atau micro computer sampai mainframe computer yang raksasa atau modem atau multiplexer.

Baca Juga : Komponen Untuk Membuat Jaringan Komputer

Link adalah channel atau jalur transmisi atau carrier untuk arus informasi atau data diantara node.


Link dapat berupa kabel, microwave system, laser system atau satellite system.
Network yang masing-masing node terletak di lokasi yang berjauhan satu dengan yang lainnya dan menggunakan link berupa jalur transmisi jarak jauh disebut dengan WAN (Wide Area Network).


Sedang network yang masing-masing node terpisah dalam jarak yang lokal dan menggunakan link berupa jalur transmisi kabel disebut dengan LAN (Local Area Network).


External Network
Disebut juga dengan long distance network.
Eksternal network merupakan network dari sistem komunikasi data yang masing-masing node berlokasi jauh (remote location) satu dengan lainnya.
External network dapat berbentuk:
- star network
- hierarchical tree network
- loop network
- ring network
- bus network
- web network
- meta network


  • Star Network
Beberapa node dihubungkan dengan satu node pusat (central node atau host node) yang membentuk jaringan seperti bintang (star).
Semua komunikasi ditangani dan diatur langsung oleh central node.
Central node biasanya berupa komputer besar (large computer) atau mainframe computer yang dihubungkan dengan node lainnya yang berupa beberapa terminal atau komputer mini atau komputer mikro melalui suatu link.


  • Hierarchical Tree Network
Dari namanya network ini berbentuk seperti pohon yang bercabang, yang terdiri dan central node dihubungkan dengan node yang lain secara berjenjang.
Central node biasanya berupa large computer atau mainframe computer sebagai host computer yang merupakan jenjang teringgi (top hierachical) yang bertugas menkoordinasi dan mengendalikan node jenjang yang dibawahnya yang dapat berupa mini computer atau microcomputer.


Masing-masing bentuk network tersebut mempunyai kebaikan dan kelemahan masing-masing. Pemilihan süatu bentuk network yang akan diterapkan harus memp kebaikan dan kejelekannya dibandingkan dengan bentuk network yang lainnya.


  • Loop Network
Loop network merupakan hubungan antara node secara serial dalam bentuk lingkaran tertutup.
Tidak ada central node atau host node, semua berstatus sama.



  • Bus Network
Bentuk ini merupakan gabungan antara loop network dan bus network.
Jika salah satu node tidak berfungsi atau rusak maka tidak akan ada pengaruh bagi komunikasi node yang lain karena terpisah dari jalur data.
Pada loop network, jika salah satu node rusak, maka akan mempengaruhi node lainya.


  • Web Network
Web network atau mesh network atau plex network, atau completely connected network merupakan bentuk network yang masing-masing node dalam network dapat behubungan dengan node lainnya melalui beberapa link.
Suatu bentuk web network yang mempunyai n buah node akan menggunakan link sebanyak: 2n link



  • Meta Network
Meta network atau hybrid network merupakan network dari suatu network atau gabungan dari suatu network atau gabungan dari beberapa network.
Meta network merupakan gabungan dari star, loop, dan hierarchical network

Firewall yang tergantung sistem operasi

Sistem Operasi
FireWall
SUN-OS/Solaris
Solstice-1, Check Point
Windows NT
Altavista, Borderware
Novell
Intranetware
HP-UX
Borderware, Check Point
UNIXWare
CyberGuard
IBM AIX
Check Point

Firewall yang bebas

Blackbox Firewall
Vendor
SunScreen
Sun Microsystem
Instant Internet
Bay Networks
BigFire
NAS Technology
Cisco PIX
Cisco System
Gauntlet
TIS


Komentar