Apakah Kecerdasan Buatan (AI) Menimbulkan Ancaman Bagi Manusia?

Apakah Kecerdasan Buatan (AI) Menimbulkan Ancaman Bagi Manusia?

Labkom99.Com - Apakah kecerdasan buatan (AI) dan mesin super-cerdas adalah hal terbaik atau terburuk yang dapat terjadi pada manusia? Ini telah menjadi masalah sejak tahun 1940-an ketika ilmuwan komputer Alan Turing ingin tahu dan mulai percaya Terkadang mesin dapat memiliki dampak yang tak terbatas pada manusia dengan meniru proses evolusi.

Ketika buku terlaris profesor Oxford University Nick Bostrom New York Times "Superintelligence: Roads, Bahaya, Strategi" pertama kali diterbitkan pada tahun 2014, itu berfokus pada segala sesuatu yang bisa salah, menyebabkan ini Ketegangan perdebatan. Namun, dalam percakapan saya dengan Bostrom baru-baru ini, ia juga mengakui potensi besar teknologi kecerdasan buatan.

Sejak Bostrom menulis buku ini pada tahun 2014, kecerdasan buatan serta mesin dan pembelajaran telah berkembang pesat. Kecerdasan buatan telah menjadi topik diskusi public dan sebagian besar pemerintah telah merumuskan beberapa strategi atau peta jalan untuk mengatasi kecerdasan buatan. Dalam bukunya, ia berbicara tentang AI yang sedikit mirip bom yang dimainkan oleh anak-anak yang dapat meledak kapan saja.

Baca Juga: Mengapa Teknologi Begitu Penting Dan Perubahan Apa Yang Dibawa Teknologi Terbarukan ?

Berbagai alat dan aplikasi AI yang menarik mulai berdampak pada ekonomi dalam berbagai cara. Ini tidak boleh dikaburkan dengan adanya promosi yang berlebihan dari titik masa depan hipotetis di mana mendapatkan AI dengan pembelajaran umum dan kemampuan perencanaan yang sama seperti manusia dan mesin super-cerdas. Ini adalah dua konteks berbeda yang harus diperhatikan.

Ancaman yang akan datang saat ini bukan dari kecerdasan super, tetapi aplikasi AI yang berguna tetapi berpotensi berbahaya saat ini digunakan.

Kecerdasan Buatan Telah Tumbuh Liar Dan Akan Terus Tumbuh Lebih Lanjut


Kecerdasan buatan (AI) telah tumbuh liar mulai pada tahun 2017. Banyak eksekutif perusahaan menunjukkan bahwa AI adalah topik nomor satu dan tren teknologi terpanas sepanjang tahun. Menurut Tobias Goebel, direktur senior teknologi yang muncul untuk perusahaan solusi call center, Aspect Software. AI akan lebih panas di 2018 ke tahun-tahun berikutnya, dan itu akan menjadi tahun terobosan bagi barang konsumen konsumen menggunakan chatbots untuk berinteraksi dengan pelanggan. Inilah yang akan dia lihat ketika berbicara tentang kecerdasan buatan dan teknologi chatbot.

Big Data dan Layanan Customer Akan Membuat Chatbots Lebih Mirip Manusia.


Pada tahun 2018 banyak melakukan integrasi layanan pelanggan dengan cara sinkornisasi data pelanggan, pola perilaku, dan Big Data ke interaksi chatbot. Tenyata mendapat respon positif dan banyak pelanggan yang berpartisipasi dalam aplikasi, terintegrasi dengan pusat kontak perusahaan, chatbots dan agen lapangan yang bekerja bersama untuk melayani pelanggan. Hasilnya akan interaksi yang lebih personal dan efisien.

Meskipun akan melihat lebih banyak inovator teknologi ini, juga akan melihat sebagian besar perusahaan terus menunggu dan mengamati hasil awal penyebaran profil tinggi inovator pertama ini. Seperti yang dikatakan Hukum Amara: kita cenderung melebih-lebihkan dampak teknologi baru dalam jangka pendek dan meremehkan dampak jangka panjangnya, sehingga obrolan dapat memakan waktu tiga hingga lima tahun untuk menjadi bagian dari keterlibatan pelanggan sebagian besar perusahaan Strategi bersama.

Potensi Positif Kecerdasan Buatan Dalam Kehidupan Manusia


Kita sekarang memasuki era baru, dan perusahaan teknologi bekerja keras untuk mengajarkan komputer bagaimana mengatakan "orang" dalam bahasa manusia. Sebuah transformasi yang jarang kita saksikan sebelumnya. Bahkan, kita bisa duduk di sofa di rumah dan dengan percakapan suara, kita bisa menyuruh Amazon Echo meredupkan lampu atau memeriksa saldo rekening bank. Dalam beberapa tahun ke depan, interaksi manusia-komputer akan menjadi lebih sederhana dan lebih efisien.


Suatu Hari Kecerdasan Buatan (AI) Akan Menimbulkan Ancaman Bagi Manusia


Mengabaikan ancaman bukanlah ancaman langsung terhadap kehidupan manusia. Ini adalah salah satu alasan mengapa tidak ada urgensi global yang luas untuk mencapai kesepakatan tentang perubahan iklim. AI berada dalam situasi yang sama. Tidaklah sulit untuk melihat bahwa pertumbuhan kecerdasan buatan yang eksponensial sepenuhnya mungkin terjadi. Sekarang, pertumbuhan apa pun pada mulanya dianggap "tidak berbahaya", tetapi pada akhirnya bisa menjadi bahaya.

Suatu hari kecerdasan buatan (AI) akan menimbulkan ancaman bagi manusia dan masuk akal untuk mulai berpikir tentang bagaimana mencegah hal ini terjadi. Namun, ini bukan masalah besar bagi kebanyakan orang dan itu tidak akan mempengaruhi manuisa dalam beberapa tahun ke depan atau bahkan beberapa dekade. Kemajuan kecerdasan buatan akan terjadi tidak peduli apakah kita sengaja mengabaikannya atau secara aktif menghadapi kemungkinan ancaman. Sejarah manusia sebelumnya CEO Intel, Andy Grove)memberi tahu kita bahwa "dalam teknologi, apa yang dapat dilakukan harus dilakukan."


Seberapa Berbahayakah Kecerdasan Buatan Dalam Kehidupan Manusia?



Jika kita fokus pada kemungkinan dampak kecerdasan buatan (AI) hari ini, berikut adalah dampak negatif potensial AI yang harus kita pertimbangkan dan rencanakan:

Mengubah pekerjaan / otomatisasi manusia: Kecerdasan buatan akan mengubah tempat kerja dan pekerjaan manusia. Teknologi kecerdasan buatan akan menghilangkan beberapa pekerjaan sehingga manusia perlu beradaptasi dengan perubahan dan menemukan kegiatan baru untuk memberi mereka manfaat sosial dan spiritual dari pekerjaan.

Konsekuensi Politik, Hukum, dan Sosial: Seperti yang disarankan Bostrom, alih-alih menghindari pengejaran inovasi AI, kami mengatakan, "Fokus kami seharusnya menempatkan diri pada posisi terbaik untuk mempersiapkan diri dalam semua aspek, Kami telah melakukan pekerjaan rumah kami.

Kami "telah mengembangkan metode pengendalian AI yang dapat diskalakan dan kami telah dengan serius memikirkan masalah-masalah seperti etika dan pemerintah. Penelitian lebih lanjut kemudian dilakukan dengan harapan hasil yang sangat baik akan dihasilkan darinya. "Jika pemerintah dan organisasi bisnis kita tidak meluangkan waktu untuk merumuskan peraturan, regulasi dan tanggung jawab, maka ketika AI terus matang, itu dapat memiliki dampak negatif yang signifikan.

Terorisme yang dipicu oleh kecerdasan buatan: Kecerdasan buatan akan mengubah cara memerangi drone, gerombolan robot, dan serangan jarak jauh nano-robot. Selain fokus pada perlombaan senjata nuklir, kita perlu memantau perlombaan senjata otomatis secara global.

Manipulasi sosial dan bias AI: Sejauh ini, AI masih menghadapi risiko bias oleh orang-orang yang membuatnya. Jika ada bias dalam dataset AI pelatihan, bias akan mempengaruhi tindakan AI. Seperti pada pemilihan presiden AS 2016, kecerdasan buatan dapat digunakan untuk manipulasi sosial dan informasi yang salah jika tidak digunakan dengan benar.

Surveilans Kecerdasan Buatan: Fitur pengenalan wajah kecerdasan buatan memfasilitasi kami, seperti dapat membuka kunci ponsel dan memasuki gedung tanpa kunci, tetapi juga telah memulai pengawasan publik yang oleh banyak organisasi kebebasan sipil dianggap mengkhawatirkan. Di Cina dan negara-negara lain, polisi dan pemerintah membuat sistem keamanan privasi publik dengan menggunakan teknologi pengenalan wajah.  Bostrom menjelaskan bahwa kemampuan kecerdasan buatan untuk memantau sistem informasi global dari data pengawasan, kamera dan komunikasi jaringan sosial memiliki potensi besar, baik atau buruk.

Deepfakes: Teknologi AI membuatnya sangat mudah untuk membuat video "palsu" orang sungguhan. Informasi ini dapat digunakan tanpa izin individu untuk menyebarkan berita palsu, membuat konten pornografi sebagai seseorang yang tidak benar-benar terlibat, dan tidak hanya merusak reputasi pribadi tetapi juga mata pencaharian masyarakat. Teknologi ini semakin membuat orang-orang lebih cenderung tertipu olehnya.

Seperti yang dijelaskan Nick Bostrom, "Ancaman terbesar adalah masalah jangka panjang, memperkenalkan beberapa metode fundamental super-cerdas yang gagal menyelaraskannya dengan nilai-nilai dan niat manusia. Ini adalah masalah besar teknologi. Kami telah berhasil memecahkan masalah sebelum menangani masalah keamanan dan perataan. "
BERIKAN KOMENTAR ()