Apa yang dimaksud dengan Internet of Things (IoT)?

Apa yang dimaksud dengan Internet of Things (IoT)?

Labkom99.com - Dengan terus berkembangnya teknologi komunikasi, teknologi komputer dan teknologi elektronik, komunikasi bergerak dari Manusia ke Manusia meningkat menjadi Manusia ke Mesin (H2M), dan Mesin ke Mesin (M2M)

Internet of Everything telah menjadi tren yang tak terhindarkan dalam perkembangan komunikasi seluler. Internet of Things (IoT) muncul dalam konteks ini dan dianggap sebagai gelombang ketiga industri informasi dunia setelah komputer dan Internet.

Internet of Things menggunakan teknologi informasi untuk mempromosikan peningkatan komprehensif kehidupan manusia dan layanan produksi. Prospek pengembangan aplikasinya luas, dan kapasitas penggerak industrinya kuat. 

Negara-negara Eropa dan Amerika telah secara berturut-turut memasukkan pengembangan Internet of Things ke dalam strategi informatisasi keseluruhan mereka, dan Cina juga secara eksplisit memasukkan Internet of Things ke dalam rencana pengembangan sains dan teknologi jangka menengah dan panjang nasional (2006-2020) dan peta jalan industri nasional untuk tahun 2050.

Apa itu Internet of Things? Apa skenario aplikasinya? Apa orientasi strategis negara atau wilayah utama untuk Internet of Things? Ini adalah masalah yang pertama-tama harus kita perhatikan dan pahami.

Seajarah dan Apa itu Internet of Things (IoT)?

Konsep Internet of Things pertama kali muncul dalam buku "The Road Ahead" karya Bill Gates 1995, yang membuat berbagai prediksi tentang bagaimana teknologi informasi akan mengubah kemajuan manusia. Buku itu dicetak ulang pada tahun 1996  Yang menekankan posisi inti dari Internet. 

Pada tahun 1999, Auto-ID Labs dari MIT (Massachusetts Institute of Technology) pertama kali mengusulkan konsep "Internet of Things", yang merujuk pada melewatkan semua item melalui penginderaan informasi seperti identifikasi frekuensi radio (RFID) Perangkat terhubung ke Internet untuk mencapai identifikasi cerdas dan jaringan yang dapat dikelola.

Pada November 2005, International Telecommunication Union (ITU) merilis Internet Report 2005 yaitu Internet of Things  yang memperkenalkan karakteristik, teknologi terkait, tantangan dan peluang pasar masa depan dari Internet of Things.

Era komunikasi Internet of Things di mana-mana akan datang. Semua benda di dunia, dari ban hingga sikat gigi, dari rumah ke handuk kertas, dapat secara aktif bertukar data melalui Internet. Teknologi RFID, teknologi sensor, teknologi nano dan teknologi tertanam pintar akan Lebih banyak digunakan.

Pada 15 September 2009 Cluster Rescare Eropa, Internet of Things di bawah kerangka ketujuh Uni Eropa merilis laporan penelitian tentang "Roadmap Riset Strategis Internet", yang mengusulkan bahwa Internet of Things adalah komponen Internet masa depan.

Sebagian itu dapat didefinisikan sebagai infrastruktur jaringan global yang dinamis berdasarkan pada standar dan protokol komunikasi yang dapat dioperasikan dengan kemampuan konfigurasi sendiri. "Benda" di Internet of Things semuanya memiliki identifikasi, atribut fisik, dan kepribadian substansial, dan menggunakan antarmuka cerdas untuk mencapai integrasi tanpa batas dengan jaringan informasi.

Pada tanggal 5 Maret 2010, Perdana Menteri Wen Jiabao mengusulkan dalam laporan kerja pemerintah bahwa Internet of Things mengacu pada penggunaan peralatan penginderaan informasi untuk menghubungkan setiap item dengan Internet untuk pertukaran informasi dan komunikasi untuk mencapai identifikasi yang cerdas. , Penentuan posisi, pelacakan, pemantauan dan pengelolaan jaringan, itu adalah jaringan yang meluas dan meluas berdasarkan Internet.

Pada Juni 2012, ITU membuat definisi dan deskripsi terstandarisasi lebih lanjut tentang Internet of Things, peralatan, dan hal-hal baru sebagai berikut:


Internet of Things (IoT):
Infrastruktur global dari Masyarakat Informasi (melalui sarana fisik dan virtual) akan menghubungkan materi berdasarkan interoperabilitas informasi dan teknologi komunikasi yang ada dan muncul untuk menyediakan server canggih.

Melalui penggunaan kemampuan presentasi, pengambilan data, pemrosesan, dan komunikasi, Internet of Things memanfaatkan sepenuhnya objek untuk menyediakan layanan ke aplikasi sambil memastikan bahwa persyaratan keamanan dan privasi dipenuhi. Secara umum, Internet of Things dapat dipandang sebagai visi dalam hal teknologi dan dampak sosial.

Perangkat: Di Internet of Things, perangkat dengan kemampuan komunikasi wajib dan penginderaan selektif, insentif, pengambilan data, dan kemampuan pemrosesan data penyimpanan data.

Objek: Di Internet of Things, objek mengacu pada objek di dunia fisik (perangkat fisik) atau dunia informasi (hal virtual), yang dapat diidentifikasi dan diintegrasikan ke dalam jaringan komunikasi.

Definisi Internet of Things

Saat ini, dengan perkembangan teknologi dan aplikasi, definisi umum dari Internet of Things domestik adalah melalui perangkat identifikasi frekuensi radio, sensor inframerah, Global Positioning System (GPS), pemindai laser, sensor lingkungan, sensor gambar, motor , Relai, robot, dan peralatan penginderaan dan eksekusi informasi, sesuai dengan protokol yang disepakati, setiap item terhubung ke Internet untuk interaksi informasi dan komunikasi untuk mencapai identifikasi, penentuan posisi, pelacakan, pemantauan, dan pengelolaan jaringan yang cerdas.

Dari definisi Internet of Things internasional dan domestik di atas, dapat dilihat bahwa Internet of Things "menghubungkan semua item ke jaringan informasi untuk mencapai interkoneksi tanpa batas antar objek". Ini memiliki tiga arti sebagai berikut:

Pertama: Item terhubung ke jaringan informasi melalui sensor atau actuator. Sensor dan aktuator memiliki ID unik mereka sendiri, dan perjanjian akses harus disetujui sebelumnya, tidak terbatas pada kabel atau nirkabel. Cara mengakses jaringan informasi.

Kedua: Jaringan informasi adalah saluran penyangga sistem Internet of Things. Justru dengan perkembangan jaringan informasi yang matang perkembangan Internet of Things telah muncul.

Ketiga: Artikel terhubung ke cloud melalui jaringan informasi, dan pengemasan bisnis dan pembentukan sistem mandiri direalisasikan di cloud, sehingga dapat mewujudkan pertukaran informasi, kontrol kolaboratif dan manajemen cerdas setiap artikel sesuai dengan kebutuhan pengguna.

BERIKAN KOMENTAR ()