Review MacBook Air Chip M1 Dan Kinerja Prosesor


Bagaimana review kinerja MacBook Air baru Apple ? Saat Anda menggunakannya untuk membuka situs web besar untuk pertama kalinya, Anda mungkin tidak merasakannya. Namun ketika Anda bermain game, Anda akan terkejut menemukan bahwa kinerjanya yang kuat tidak seperti laptop ultra-portabel dan tidak memiliki kipas angin, sehingga sangat senyap.

 

Di permukaan, chip M1 Apple sangat meningkatkan kinerja MacBook Air baru. Namun, peningkatan kinerja bukanlah arti penuh dari M1 Karena menggunakan arsitektur ARM, secara teoritis semua aplikasi di iOS dan iPadOS dapat berjalan di Mac.

 

Dapat dilihat bahwa Apple membuka platform seluler dan desktop baik dari perangkat keras maupun perangkat lunak. Gelombang ambisi operasional ini tidak sedikit seperti yang dikatakan di jumpa pers. Setelah beberapa tahun, apakah MacBook yang anda beli masih akan menjadi MacBook?

 

Baca juga : Perbedaan Antara Chip M1 Dan Chip Intel MacBook Pro 13 Inci

 

Review MacBook Air Chip M1 Dan Kinerja Prosesor  


1. Chip M1 dari MacBook Air

Faktanya, pada awal tahun 2005 Apple mulai mentransfer platform Mac, dari CPU Motorola ke chip PC. Akibatnya, garis antara Mac dan PC Windows menjadi kurang jelas untuk waktu yang lama (kita bisa boot ke sistem operasi Windows melalui Boot Camp). Dapat dikatakan bahwa chip Intel telah mempromosikan pengembangan perangkat Apple sampai batas tertentu. Pada tahun 2008, laptop MacBook Air dan MacBook Pro pertama kali diluncurkan dan era laptop ultra-portabel telah dibuka.

 

Namun dalam sepuluh tahun terakhir, perhatian Apple terhadap Mac tampaknya tidak terlalu tinggi. Ia telah memfokuskan semua perhatiannya pada iPhone dan iPad. Peluncuran MacBook Air yang dilengkapi dengan chip M1 menandai bahwa Apple benar-benar telah menemukan cara untuk menambahkan inovasi pada Mac.


Baca Juga : Uji Kompatibilitas Software Yang Kompatibel Dengan MacBook M1

 

Untuk waktu yang lama, kompatibilitas perangkat lunak dan perangkat keras Apple sendiri telah menjadi nilai jual terbesar iPhone dan iPad. Tentu saja, Android juga memiliki berbagai fungsi dan solusi yang disesuaikan. Tetapi kompatibilitas dan keandalan masih jauh dari Apple. Sekarang, Apple sedang mempersiapkan untuk memasukkan Mac sepenuhnya ke dalam ekosistemnya sendiri.

 

2. Performa MacBook Air

Saat menggunakan MacBook Air versi M1, perasaan pertama seperti menggunakan iPad Pro. Membuka aplikasi bawaan Safari terasa secepat membuka aplikasi iPad.

 

MacOS Big Sur adalah versi ke-17 dari sistem operasi desktop Apple, yang dioptimalkan sepenuhnya untuk chip M1. Membuka browser atau pengaturan sistem sangat cepat. Bahkan saat berpindah aplikasi, tidak ada penundaan, seperti pengalaman menggunakan iOS. Selama seluruh pengujian, tidak pernah ada situasi di mana penunjuk berputar dan menunggu seperti di MacBook Pro 2017.

 

Review MacBook Air Chip M1 Dan Kinerja Prosesor


Sama seperti ketika beralih ke CPU Intel, Apple beralih ke chip M1 berarti bahwa pengembang harus sepenuhnya membangun kembali sistem perangkat lunaknya untuk memberikan keuntungan penuh dari sistem baru. Namun, M1 adalah chip delapan core yang didasarkan pada arsitektur ARM dan emulator Rosetta 2-nya dapat menjalankan aplikasi lama. Dan berdasarkan pengalaman sebelumnya, pengoperasian yang mulus ini tidak akan mengalami penurunan kecepatan yang signifikan.

 

Dengan chip M1, kita bisa menginstal aplikasi di iPhone atau iPad untuk dijalankan di Mac. Namun, jangan berharap untuk melihat semua aplikasi iOS di Mac App Store. Pengembang dapat memutuskan apakah aplikasi mereka mendukung macOS apa tidak.

 

Peningkatan kinerja yang dibawa chip M1 ke MacBook Air sangat jelas. Terutama tercermin dalam kinerja game. Ini dapat menyediakan hingga 8 core GPU (versi kelas bawah dari MacBook Air hanya memiliki 7 core GPU). Menurut pengujian, kinerja pemrosesan gambarnya mengalahkan grafik terintegrasi. Menjalankan game seperti "The Pathless" pada 60fps semulus di komputer game.


Baca Juga : MacBook Air 2020, Performa Dan Kinerja

 

Faktanya, ini tidak mengherankan. Bagaimanapun, kita sudah pernah mengalami kinerja chip seri A Apple. Namun, cukup mengejutkan bahwa komputer notebook ultra tipis seperti MacBook Air dapat dengan mudah menjalankan game 3D yang kompleks.

 

Ia bahkan dapat menjalankan Fortnite pada kecepatan bingkai 60fps ketika kualitas gambar diatur ke tinggi dan resolusinya 1400 x 900. Sebaliknya, MacBook Air versi low-end yang menggunakan chip grafis Intel Iris Plus hanya dapat berjalan pada kecepatan bingkai 40fps. Namun, "Fortress Night" baru-baru ini bertengkar sengit dengan Apple dan keluhan dan kebencian di dalamnya sulit untuk dijelaskan. Jangan mainkan game ini di Mac untuk saat ini.

 

Di bagian proses, terutama menguji kecepatan CPU MacBook Air M1. Konfigurasinya adalah GPU 8-core, ruang penyimpanan 512GB dan memori 16GB. Dalam pengujian Geekbench 5, performa single-core-nya bahkan melampaui mini host NUC 9 Extreme yang dilengkapi dengan prosesor Intel i9. Dalam hal performa multi-core, hanya sebanding dengan i7-10875H dan Ryzen 9 4900. Yang berarti MacBook Air mirip dengan Dell XPS 17 dan Asus 'Zephyrus G14.


Baca juga : Perbedaan MacBook Air dan MacBook Pro

 

Namun, MacBook Air dapat mencapai hasil seperti itu tanpa kipas. Seperti iPad, iPad hanya mengandalkan pembuangan panas konduksi dan pembuangan panas pasif. Terakhir kali kami mengulas PC tanpa kipas adalah Dell XPS 13 (versi 2-in-1). Meskipun menyukai desain komputer itu, chip seri-Y di dalamnya tidak berfungsi dengan baik.

 


3. Masa pakai baterai MacBook Air

Selain membuktikan bahwa laptop ultra portabel bisa sangat bertenaga, Apple MackBook Air M1 juga sangat hemat energi. Dalam uji daya tahan baterai, ia memutar video definisi tinggi terus menerus selama 16 jam 20 menit. Yang mana 5 jam lebih lama dari MacBook Air yang dilengkapi dengan chip Intel.

 

Baca Juga : Apple Akan Memperkenalkan Prosesor ARM Untuk MacBook 12 Inci

 

Hal ini juga menjadikan laptop ini salah satu PC dengan daya tahan baterai terlama yang pernah uji.  Tidak ada masalah saat standby sepanjang hari. Tentu saja, semua ini karena efisiensi energi dari chip mobile M1 Apple yang baru.

 

4. Desain MacBook Air

Tampilan dan styling MacBook Air M1 baru tidak banyak berubah. Tetap ringan dan tipis seperti MacBook Air lama. Dengan berat bersih hanya 1.4kg. Cangkang one-piece sekuat dan bertekstur model lama.

 

Baca juga : Cara Memilih Kapasitas Ram MacBook Pro Chip M1

 

Review MacBook Air Chip M1 Dan Kinerja Prosesor


Retina display 13,3 inci sangat efektif, sangat cocok untuk menonton video atau film. Sayangnya, hanya ada dua port USB-C. Jika satu digunakan untuk menyambungkan pengisi daya yang lainnya agak kurang.

 

5. Kesimpulan

Dibandingkan dengan model lama, MacBook Air yang dilengkapi chip M1 terasa lompatan besar di setiap aspek. Tapi, apakah perlu mengganti Mac Anda sekarang?

 

Meskipun MacBook Air baru tentunya lebih cepat dari MacBook Air lama, generasi sebelumnya masih merupakan komputer berkinerja baik yang dapat digunakan selama bertahun-tahun. Jika Anda menggunakan mesin lama dari beberapa tahun yang lalu atau jika Anda menggunakan laptop Windows lama, maka menurut kami MacBook Air M1 jelas merupakan komputer yang menarik.

 

Harga awalnya adalah 16.999.999 juta dan 21.999.999 juta. Perbedaan antara keduanya adalah dua poin: satu adalah 256GB ruang penyimpanan yang kedua 512GB. Selain itu, satu GPU memiliki 7 core dan yang lainnya memiliki 8 core. Selain itu, terdapat berbagai macam kapasitas yang bisa dipilih. Tentu saja menurut gaya Apple harga penambahan kapasitas tidak murah.

 

Kelebihan

Performa lari cepat

Tidak ada suara kipas

Keyboard dan trackpad terasa nyaman

Layar retina berfungsi dengan baik

Dapat menjalankan aplikasi iPhone dan iPad

Baterai tahan lama

 

Kekurangan

Kamera Hanya 720p

Hanya dua port USB-C

Harga tinggi untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan

2 Komentar

Posting Komentar

close